Unsur-Unsur Seni Musik Dan Penjelasan / Pengertian Tentang Musik

Unsur-Unsur Seni Musik Dan Penjelasan / Pengertian Tentang Musik

Anda tidak perlu menjadi musisi untuk memahami unsur dasar musik. Siapa pun yang menghargai musik akan mendapatkan keuntungan dari belajar bagaimana mengidentifikasi blok bangunan musik. Musik mungkin lembut atau keras, lamban atau cepat, dan teratur atau tidak teratur dalam tempo - semua ini adalah bukti pemain yang menafsirkan elemen atau parameter komposisi.


Perlu dicatat bahwa teoretikus musikal terkemuka berbeda pada berapa banyak elemen musik yang ada.

Pengertian Dan Penjelasan Seni Musik

Musik adalah suara atau nada yang telah atur dengan sedemikian rupa sehingga suara tersebut memiliki irama, lagu, dan keharmonisan yang sangat cocok untuk di dengar, terutama pada suara yang telah dihasilkan dari alat-alat musik yang bisa menghasilkan irama ,nada , dan harmoni yang indah.

Ada yang mengatakan sedikitnya empat atau lima, yang lain sebanyak sembilan atau 10, dan sejumlah pakar juga mengizinkan karakteristik tak berwujud.


Kocokan dan Meter

Kocok adalah apa yang memberi musik dengan pola berirama; itu bisa teratur atau tidak teratur. Beats dikelompokkan bersama dalam ukuran; Catatan dan sisanya sesuai dengan sejumlah beats. Meter mengacu pada pola berirama yang dihasilkan dengan mengelompokkan ketukan yang kuat dan lemah. Satu meter bisa di dupleks (dua beats dalam ukuran), triple (tiga ketukan dalam ukuran), empat kali lipat (empat ketukan dalam ukuran) dan seterusnya.

Unsur-Unsur Pada Seni Musik

1. Dinamika

Dinamika mengacu pada volume kinerja. Dalam komposisi tertulis, dinamika ditunjukkan oleh singkatan atau simbol yang menandakan intensitas di mana catatan atau bagian harus dimainkan atau dinyanyikan. Mereka bisa digunakan seperti tanda baca dalam sebuah kalimat untuk menunjukkan momen penekanan yang tepat. Dinamika berasal dari bahasa Italia. Baca skor dan Anda akan melihat kata-kata seperti pianissimo yang digunakan untuk menunjukkan bagian yang sangat lembut dan fortissimo untuk menunjukkan bagian yang sangat keras, misalnya.


2. Harmoni

Harmoni adalah apa yang Anda dengar saat dua atau lebih nada atau akord dimainkan bersamaan. Ini mendukung melodi dan memberikan tekstur. Akord harmonika dapat digambarkan sebagai major, minor, augmented or reducedished, tergantung pada catatan yang dimainkan bersamaan. Di kuartet tukang cukur, misalnya, seseorang akan menyanyikan melodi tersebut.
Keharmonisan disediakan oleh tiga orang lainnya-tenor, bass, dan bariton, semua kombinasi catatan nyanyian bebas - dalam nada yang sempurna satu sama lain.


3. Melodi

Melodi adalah lagu menyeluruh yang diciptakan dengan memainkan suksesi atau rangkaian catatan, dan ini dipengaruhi oleh nada dan ritme. Komposisi mungkin memiliki melodi tunggal yang mengalir melalui sekali, atau mungkin ada beberapa melodi yang disusun dalam bentuk doa syair, seperti yang akan Anda temukan di gulungan 'n' rock. Dalam musik klasik, melodi biasanya diulang sebagai tema musik berulang yang bervariasi seiring perkembangan komposisi.


4. Nada

Pitch of sound didasarkan pada frekuensi getaran dan ukuran objek getar. Semakin lambat getaran dan semakin besar benda bergetar, semakin rendah nada; Semakin cepat getaran dan semakin kecil benda yang bergetar, semakin tinggi nada. Misalnya, nada double bass lebih rendah dari pada biola karena double bass memiliki senar lebih panjang. Pitch mungkin pasti, yang mudah dikenali dengan mudah (piano, dengan kunci untuk setiap nada, adalah contoh yang baik), atau tidak pasti, berarti nada sulit untuk dilihat (perkusi, seperti simbal).


5. Irama

Ini dapat didefinisikan sebagai pola atau penempatan suara dalam waktu dan ketukan dalam musik.
Roger Kamien dalam bukunya "Music: An Appreciation" mendefinisikan irama sebagai "susunan nada panjang tertentu dalam sepotong musik." Rhythm dibentuk oleh meter; Ini memiliki unsur-unsur tertentu seperti beat dan tempo.


6. Tempo

Tempo mengacu pada kecepatan pemutaran musik. Dalam komposisi, tempo kerja ditunjukkan oleh sebuah kata Italia di awal sebuah skor. Largo menggambarkan kecepatan yang sangat lambat dan lamban (bayangkan danau yang tenang), sementara moderato menunjukkan kecepatan yang moderat dan "presto" yang sangat cepat. Tempo juga bisa digunakan untuk menunjukkan penekanan. Ritenuto, misalnya, menyuruh para musisi untuk melambat secara tiba-tiba.


7. Tekstur

Tekstur musik mengacu pada jumlah dan jenis lapisan yang digunakan dalam komposisi dan bagaimana lapisan ini terkait. Tekstur mungkin monofonik (garis melodi tunggal), polifonik (dua atau lebih garis melodi) dan homofonis (melodi utama disertai akord).


8. Warna nada

Juga dikenal sebagai warna nada, timbre mengacu pada kualitas suara yang membedakan satu suara atau instrumen dari yang lain. Ini mungkin berkisar dari kusam sampai subur dan dari gelap ke terang, tergantung tekniknya. Misalnya, klarinet yang memainkan melodi uptempo di pertengahan hingga atas dapat digambarkan memiliki timbre yang cerah. Instrumen yang sama perlahan memainkan monoton dalam daftar terbawahnya bisa digambarkan memiliki timbre yang membosankan.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Unsur-Unsur Seni Musik Dan Penjelasan / Pengertian Tentang Musik"

Posting Komentar

Silahkan Anda berkomentar yang baik, menarik Dan Benar sesuai dengan isi Postingan Minta Iilmu .com.
Komentar-Komentar yang tidak diperbolehkan Di dalam Postingan Ini :

1. Berbau penghinaan SARA ,PXXN & SPAM
2. Komentar dengan Link hidup (SPAM)
3. Komentar tidak nyambung dengan isi postingan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel